72c48fd458ce9e91857e30ed00aff432.jpg

Presiden RI : Jadilah Benteng Samudera, Jagalah Kedaulatan Indonesia

Jum`at, 16 September 2016 06:21:24 - Oleh : admin - Dibaca : 26 kali

Presiden RI : Jadilah Benteng Samudera, Jagalah Kedaulatan Indonesia

PUSPEN TNI (16/9),- Terus berlatih bangun kemampuan tempur demi keberhasilan mengemban tugas-tugas negara, Jadilah benteng samudera dan jagalah kedaulatan negara. Demikian disampaikan Presiden RI Ir. H. Joko Widodo yang didampingi Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo melalui pesan tertulisnya saat meninjau latihan TNI AL Armada Jaya XXXIV tahun 2016 di pantai Banongan Pusat latihan tempur Marinir, Situbondo, Jawa Timur, Kamis (15/9/2016). 

Latihan Armada Jaya XXXIV/2016 merupakan latihan puncak TNI AL dengan skenario latihan bahwa kekuatan militer Asing telah berhasil menguasai sebagian wilayah Jawa Timur sehingga dikerahkan pasukan TNI AL untuk merebut kembali wilayah tersebut dan menghentikan operasi militer asing dengan melaksanakan operasi militer yang menitikberatkan kepada operasi amfibi bersama unsur-unsur Sistem Senjata Armada Terpadu (SSAT), yaitu Kapal Perang, Pesawat Udara, Marinir dan Pangkalan.

 Presiden RI didampingi Panglima TNI melihat langsung jalannya latihan berupa operasi pendaratan amphibi dari lantai 3 Menara Tinjau Pantai Banongan. Secara berurutan 4 gelombang kendaraan amphibi melakukan manuver, diawali dengan gelombang pertama 17 tank amphibi BMP3F yang diluncurkan dari KRI Surabaya untuk menetralisir pantai dengan dilindungi manuver pesawat tempur sukhoi di udara memberi bantuan tembakan udara untuk melumpuhkan pasukan musuh dan perlindungan pasukan pendarat. 

Selanjutnya pada gelombang kedua,  14 unit kendaraan amphibi juga diluncurkan dari KRI Surabaya yang mengangkut pasukan-pasukan infanteri marinir sebagai pasukan pendarat dan peninjau depan artileri medan. Gelombang ketiga, 10 unit kendaraan pendarat amphibi angkut personil yang diluncurkan dari KRI Makassar. 

Berikutnya pada gelombang keempat merupakan pendaratan khusus 2 unit LCU dan 4 unit kendaraan angkut artileri yang mengangkut roket multi laras RM70 122mm dan Howitzer 105mm. Dalam manuver pendaratannya kendaraan amphibi memberikan tabir asap sebagai perlindungan pasukan infanteri marinir dari peninjauan musuh, sementara artileri meluncurkan roket-roketnya sebagai bantuan tembakan kepada satuan manuver yang bergerak untuk menguasai pantai sehingga operasi pendaratan berhasil dan selanjutnya melaksanakan serangan terhadap sasaran musuh. 

Didampingi Jenderal TNI Gatot Nurmantyo Presiden Joko Widodo melanjutkan kegiatan dengan menaiki Tank Amphibi Landing Vehicle Tracked (LVT-7) menuju Pos Titik Tinjau T-12 Pusat Latihan Tempur Marinir Karang Tekok, Baluran. 

Latihan kali ini mengambil lokasi di Laut Jawa dan wilayah Jawa Timur, dimulai dengan proses embarkasi pasukan dari pangkalan TNI AL, Ujung, Surabaya, manuver laut dan penembakan rudal kapal di Laut Jawa, hingga puncaknya dilaksanakan Operasi Amfibi (Opsfib) berupa pendaratan Pasukan Pendarat (Pasrat) Marinir di pantai Banongan, Jawa Timur.

"TNI dan Polri Tidak Boleh Ada Jarak, Karena Inti Kekuatan Bangsa Indonesia Adalah TNI dan Polri. Apabila Salah Satu Dilemahkan, Maka Indonesia Akan Terganggu Stabilitas Nasionalnya".
Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo
Pengumuman
Siaran Pers
Amanat
Berita Media
Jum`at, 20 Oktober 2017
Mendukung WIFT, Panglima TNI Berikan Bantuan Armada Laut
Kamis, 19 Oktober 2017
Kedubes AS Ungkap Peristiwa 1965, Panglima TNI: Itu Biasa Saja
Kamis, 19 Oktober 2017
Panglima TNI & Menhan Pelajari Dokumen Rahasia AS soal Tragedi 1965
Kamis, 19 Oktober 2017
Jalan Berdampingan, Panglima TNI dan Menhan Rapat di DPR
Selasa, 17 Oktober 2017
Panglima TNI Bangga Putra Indonesia Juara Hafiz Quran di Arab Saudi