3f804abd95730c82e6217735dd3ebf6a.jpg  

Panglima TNI : Kemampuan Menembak Merupakan Tuntutan Profesionalisme Prajurit

Jum`at, 7 Desember 2018 20:12:52 - Oleh : admin - Dibaca : 52 kali

Panglima TNI : Kemampuan Menembak Merupakan Tuntutan Profesionalisme Prajurit

(Puspen TNI).  Kemampuan menembak merupakan tuntutan profesionalisme bagi setiap prajurit. Tidak hanya dalam rangka Operasi Militer Untuk Perang (OMP), namun sebagian Operasi Militer Selain Perang (OMSP) juga mengharuskan prajurit TNI memiliki kemampuan menembak yang baik. 

Hal tersebut disampaikan Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P. dalam amanatnya yang dibacakan oleh Kepala Staf Umum (Kasum) TNI Laksdya TNI Dr. Didit Herdiawan, M.P.A., M.B.A., pada upacara pembukaan Lomba Tembak Piala Panglima TNI Tahun 2018 di Lapangan Tembak Kartika TNI AD, Cilodong, Jawa Barat, Jumat (7/12/2018). 

Panglima TNI mengatakan bahwa senjata merupakan perlengkapan yang selalu melekat pada diri setiap prajurit terutama dalam menghadapi gerakan separatis bersenjata, mengatasi pemberontakan bersenjata, mengatasi aksi terorisme, dan pelaksanaan tugas OMSP lainnya.  "Demi keutuhan NKRI setiap prajurit TNI dituntut mampu melaksanakan tindakan secara benar dan terukur. Artinya prajurit harus dapat menembak sasaran dengan tepat,  tidak salah sasaran, apalagi mengakibatkan korban masyarakat sipil," tegasnya. 

Kemampuan menembak setiap prajurit harus terus dipelihara dan ditingkatkan melalui pelatihan yang berkelanjutan. Hal itu tidak hanya membuat prajurit mahir menembak, tetapi juga memiliki kepercayaan diri.  "Menembak sasaran tidak bergerak dantidak dapat membalas tembakan adalah hal yang mudah.  Namun hal ini akan berbeda saat kita dihadapkan dengan musuh, tentunya musuh tidak akan tinggal diam dan bahkan akan menembak terlebih dahulu," kata Panglima TNI. 

Menurut Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, lomba menembak adalah salah satu bentuk upaya meningkatkan kepercayaan diri petembak karena tekanan berupa persaingan dengan petembak lain ataupun banyaknya penonton yang menyaksikan, diperlukan keyakinan dan pengendalian diri petembak agar dapat menghasilkan prestasi terbaik.  "Petembak yang sering meraih nilai tinggi saat latihan belum tentu dapat mencapai nilai maksimal saat lomba. Hanya petembak dengan kepercayaan dan pengendalian diri yang baik, yang dapat konsisten dalam hasil menembak," tuturnya. 

Selanjutnya Panglima TNI mengatakan bahwa keberhasilan Kontingen TNI khususnya TNI AD, merupakan prestasi luar biasa pada berbagai lomba tembak internasional. "Untuk lomba menembak Asean Armies Rifle Meet (AARM), kontingen kita berhasil keluar sebagai juara umum yang ke-13 kalinya. Tidak hanya itu saja, petembak TNI juga 4 kali secara berturut-turut menjadi juara umum pada lomba tembak Brunei International Skill At Arms Meet (BISAM)," ungkapnya. 

"Demikian pula dengan lomba tembak Australian Army Of Skill Arms At Meeting(AASAM). Ini merupakan prestasi yang sangat membanggakan bagi kita semua. Terlebih senjata yang digunakan merupakan produk anak bangsa, PT. Pindad," ujarnya. 

Diakhir amanatnya, Marsekal TNI Hadi Tjahjanto mengatakan bahwa Lomba Tembak Piala Panglima TNI merupakan program tahunan untuk mengukur sejauh mana hasil pembinaan petembak yang dilaksanakan oleh masing-masing angkatan. "Lomba ini sekaligus merupakan seleksi bagi petembak untuk menyiapkan Tim Petembak TNI dalam rangka lomba tembak AARM, BISAM dan AASAM. "Kesemuanya itu menjadi tantangan tersendiri bagi kita, bila dikaitkan dengan prestasi yang telah kita capai selama ini. Menjadi tantangan agar memacu motivasi dan semangat kita, sehingga mampu mempertahankan dan bahkan meningkatkannya," pungkasnya.

Pelaksanaan Lomba Tembak Piala Panglima TNI tahun 2018 dilaksanakan selamalima hari, mulai tanggal 7 sampai 11 Desember 2018, bertemakan "Dengan SemangatKompetisi Yang Sehat Dilandasi Sportifitas dan Soliditas Yang Tinggi, Kita Wujudkan Profesionalisme Atlit Menembak TNI, Dalam Rangka Mendukung Tugas Pokok TNI"diikuti oleh 168 peserta yang dibagi menjadi 4 Tim. 

Turut hadir pada acara tersebut diantaranya Wakasad Letjen TNI Tatang Sulaiman, Wakasau Marsdya TNI Wieko Sofyan, Dankodiklatad Letjen TNI A.M. Putranto, S.Sos, Dansesko TNI Laksda TNI Deddy Muhibah Pribadi, Pangdam Jaya Mayjen TNI Joni Supriyanto, Pangdivif I Kostrad Mayjen TNI Agus Rohman, Asrenum Panglima TNI Laksda TNI Agung Prasetiawan, M.A.P. dan Aslog Panglima TNI Laksda TNI Ir. Bambang Nariyono, M.M..  

Saya adalah bapak dari tiga angkatan yaitu AD, AL dan AU, untuk itu saya harus bersikap adil terhadap tiga angkatan. Dalam kedinasan sehari-hari saya menggunakan baju loreng TNI sebagai perwujudan integrasi tiga angkatan.
Marsekal TNI Hadi Tjahjanto. S.IP
Pengumuman
Siaran Pers
Amanat
Berita Media
Jum`at, 30 November 2018
Kapolri Dan Panglima TNI Koordinasi Operasi Lilin Dan Perkembangan Kamtibmas 2018
Kamis, 29 November 2018
Panglima TNI Sebut Pengadaan Persenjataan Renstra 2015-2019 Sudah Sesuai
Selasa, 27 November 2018
TNI AD Kembali Juara Tembak ASEAN, Jokowi: Rakyat Sangat Bangga!
Selasa, 27 November 2018
Jokowi Minta TNI Respons Perubahan Global
Selasa, 27 November 2018
Di Depan Jokowi, Panglima Pastikan TNI AD Juara Umum AARM 2018