3f804abd95730c82e6217735dd3ebf6a.jpg  

Panglima TNI : Prajurit TNI Dapat Wujudkan Perekat Kemajemukan

Kamis, 17 Januari 2019 16:30:02 - Oleh : admin - Dibaca : 305 kali

Panglima TNI : Prajurit TNI Dapat Wujudkan Perekat Kemajemukan

 

(Puspen TNI). Sebagai tentara rakyat, tentara pejuang, tentara nasional dan tentara profesional, TNI dinilai mampu menjadi perekat kemajemukan dalam menjaga Kebhinnekaan. TNI bersama-sama segenap komponen bangsa harus melaksanakan tugas dengan tulus dan ikhlas dalam mewujudkan rasa aman dan tenteram di masyarakat.

Demikian amanat Panglima TNI Marsekal TNI hadi Tjahjanto, S.I.P. yang dibacakan Pa Sahli TK. III Bid. Sosbudkum HAM dan Narkoba Panglima TNI Mayjen TNI Ibnu Tri Widodo, S.I.P. pada Upacara 17an di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Kamis (17/01/2019).

Panglima TNI menyampaikan bahwa terdapat berbagai hal yang perlu menjadi bahan renungan dan kajian bersama. Kelebihan dan kekurangan yang ada hendaknya menjadi pelajaran dalam mengemban amanah yang dipercayakan kepada TNI karena tantangan di masa mendatang tidak lebih ringan. "Spektrum ancaman semakin kompleks yang menuntut kerja keras dan komitmen TNI serta seluruh komponen negeri ini. Sinergi dengan berbagai Kementerian dan Lembaga serta seluruh komponen bangsa harus dipelihara dan ditingkatkan, tidak sekedar menjadi selogan," ujarnya.

Disisi lain Marsekal TNI hadi Tjahjanto menjelaskan bahwa pesta demokrasi 2019 merupakan even akbar nasional yang menjadi perhatian semua. Pemilihan Legislatif dan Pemilihan Presiden harus dapat berjalan dengan lancar, aman, damai dan sukses. "Stabilitas Nasional harus tetap terjaga sebelum, selama dan setelah pemilihan tersebut. Netralitas TNI kembali harus kita tunjukkan," tegasnya.

"Oleh karenanya saya perintahkan kepada seluruh Prajurit dan PNS TNI untuk berpegang teguh pada pedoman netralitas yang telah saya canangkan. Jangan terpengaruh pada berbagai isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan. Pegang teguh rantai komando dan laporkan kepada Komandan Satuan bila menemui kendala," tutur Panglima TNI.

Ditambahkan oleh Marsekal TNI hadi Tjahjanto bahwa perkembangan situasi lainnya juga tetap menjadi bagian dari kewaspadaan semua.  Kondisi regional dan global yang terkait, baik secara langsung maupun tidak langsung, tidak boleh luput dari pengamatan dan antisipasi TNI. "Ancaman terorisme, separatisme, radikalisme serta berbagai ancaman kejahatan lintas negara harus dapat kita atasi. Demikian pula dengan kemungkinan terjadinya bencana alam yang dapat terjadi sewaktu-waktu, karena kondisi geografis Indonesia memang mengharuskan kita memiliki kesadaran terhadap potensi dan penanggulangan bencana alam," ucapnya.

 

"Semua itu terasa sangat berat manakala tidak menyadari betapa mulianya tugas yang kita emban. Sadarilah bahwa jerih payah para Prajurit dan PNS TNI juga menjadi ibadah dihadapan Tuhan Yang Maha Kuasa. Selain itu dalam setiap pelaksanaan tugas pokoknya, TNI harus bersatu dan manunggal bersama rakyat. Kemanunggalan TNI dan rakyat adalah marwah NKRI sejak negeri ini berdiri.

 

"Tunaikan Sumpah dan tugas kewajiban sebagai prajurit Negara Republik Indonesia, yang sanggup menjamin keamanan dan keselamatan nusa dan bangsanya"    
Panglima Besar Jenderal Sudirman
Pengumuman
Siaran Pers
Amanat
Berita Media
Jum`at, 12 April 2019
Final Piala Presiden 2019, Panglima TNI Imbau Kedua 10 Apr 2019 Suporter Tertib
Rabu, 30 Januari 2019
Lama Tertunda, TNI Akhirnya Bentuk Satuan Baru, Kogabwilhan
Jum`at, 11 Januari 2019
TNI Pesan Lagi 8 Helikopter H225M, Airbus: Telah Teruji di Medan Tempur
Jum`at, 30 November 2018
Kapolri Dan Panglima TNI Koordinasi Operasi Lilin Dan Perkembangan Kamtibmas 2018
Kamis, 29 November 2018
Panglima TNI Sebut Pengadaan Persenjataan Renstra 2015-2019 Sudah Sesuai