3f804abd95730c82e6217735dd3ebf6a.jpg  

Energi Terbarukan Wujudkan Papua Terang

Jum`at, 24 Januari 2020 11:46:55 - Oleh : admin - Dibaca : 290 kali

Energi Terbarukan Wujudkan Papua Terang

Tangan Dokter Marsia cekatan memompa aneroid, alat pengukur tekanan darah, pada lengan tangan pasien di Puskesmas Distrik Ilaga, Kabupaten Puncak, Provinsi Papua. Berkat aliran listrik, ia tak lagi kesulitan memberikan tindakan pertolongan kesehatan bagi warga setempat. Di Puskesmas, listrik ia gunakan untuk penerangan dalam memasang infus, alat bantu pernafasan, berbagai peralatan medis, hingga untuk menghangatkan bayi baru lahir. Dokter berusia 30 tahun tersebut merasa senang, kini pelayanan yang diberikan dapat berjalan optimal.

"Sebelum adanya listrik kami mengalami banyak sekali kesusahan, mulai dari penerangan untuk memasang infus, untuk penanganan oksigen jika pasien sesak, kemudian pada saat bayi lahir kami juga susah menghangatkan. Setelah adanya listrik yang masuk kami bisa menangani lebih baik dan lebih cepat," ungkap Marsia.

Ia berharap kondisi listrik di Kabupaten Puncak menyala 24 jam seperti saat ini bisa terus berjalan tanpa hambatan. "Listrik di Kabupaten Puncak kini menyala 24 jam, tanpa hambatan. Penggunaan mesin besar tidak lagi jadi penghalang untuk terus memberi pelayanan," ujar dokter yang telah 3 tahun bertugas di Ilaga dan mulai jatuh hati pada kultur Papua tersebut.

Kebahagiaan Marsia juga menjadi penawar rindu bagi warga Ilaga yang bisa merasakan penerangan lebih panjang. Sebelas tahun sudah distrik tersebut hidup berteman dengan keterbatasan suplai listrik. Penantian mereka akhirnya berakhir sejak hadirnya Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) yang dibangun Pemerintah dan diresmikan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif pada 20 Desember 2019 silam.

Akhir tahun lalu menjadi awal cerita baru bagi anak-anak pedalaman Ilaga. Hawa dingin pegunungan tak lagi diselimuti kegelapan. Sinar-sinar lampu mulai setia menemani rutinitas malam. Sebelumnya, listrik di Ilaga hanya beroperasi kurang dari 12 jam, mengandalkan kerja pembangkit bertenaga diesel. Bila solar habis, pemadaman menjadi hal wajar.

Membangun PLTMH Ilaga bukan perkara mudah. Aksesibilitas dan kondisi sosial jadi tantangan tersendiri. Sejak empat tahun lalu, PLTMH yang menelan biaya sebesar Rp99 miliar tersebut akhirnya bisa beroperasi dengan dua pembangkit yang masing-masing berkapasitas berkapasitas 350 kilo Watt.

Smiley face
 
"Tunaikan Sumpah dan tugas kewajiban sebagai prajurit Negara Republik Indonesia, yang sanggup menjamin keamanan dan keselamatan nusa dan bangsanya"    
Panglima Besar Jenderal Sudirman
Pengumuman
Siaran Pers
Amanat
Berita Media
Kamis, 6 Agustus 2020
Satgas TNI Bantu Evakuasi Korban Ledakan di Lebanon
Jum`at, 26 Juni 2020
Panglima Dukung BP2MI Perangi Sindikasi Pengiriman TKI Ilegal
Rabu, 10 Juni 2020
Ditemani Panglima TNI-Kapolri, Jokowi Olahraga di Istana Bogor Pagi Tadi
Jum`at, 6 Maret 2020
Panglima TNI Meninjau Kontainer Medik Udara TNI AU dan Unit Bedah Lapangan
Selasa, 18 Februari 2020
Panglima TNI–Kapolri kunjungan ke Timika akan tinjau Mako Gabwilhan