c9fb2a9e812153a139353118104ca03a.jpg  

PEMANFAATAN SEPAKAT UNTUK PENGENTASAN KEMISKINAN, PEMULIHAN SOSIAL EKONOMI DAERAH, DAN MITIGASI COVID-19

Kamis, 2 Juli 2020 09:59:29 - Oleh : admin - Dibaca : 913 kali

PEMANFAATAN SEPAKAT UNTUK PENGENTASAN KEMISKINAN,  PEMULIHAN SOSIAL EKONOMI DAERAH, DAN MITIGASI COVID-19

SEPAKAT atau Sistem Perencanaan, Penganggaran, Pemantauan, Evaluasi, dan Analisis Kemiskinan Terpadu merupakan aplikasi yang dirilis pada 2018 atas kerja sama Kementerian PPN/Bappenas dengan Pemerintah Australia melalui KOMPAK dan Bank Dunia. Menjadi jembatan penghubung pemanfaatan data dan sistem aplikasi perencanaan kebijakan pemerintah daerah,SEPAKAT menyediakan berbagai fitur yang memudahkan proses perancangan kebijakan yaitu analisis data kemiskinan yang dilengkapi berbagai pilihan produk statistik yang beragam, perencanaan dengan analisis masalah dan intervensi, penganggaran, monitoringpelaksanaan dan pencapaian kinerja pembangunan, dan evaluasi. 

"Pada 2024, Bapak Presiden mengarahkan Indonesia mengentaskan kemiskinan ekstrem menjadi nol persen atau zero extremepoverty. Dengan berbagai tantangan dan juga adanya pandemi Covid-19, diperlukan pendekatan yang tidak biasa dan memperkuat perencanaan berbasis bukti di tingkat daerah, dari tingkat provinsi sampai tingkat pemerintah desa, melaluipemanfaatan SEPAKAT," ujar Menteri PPN/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa.

SEPAKAT juga menjadi solusi pemerintah daerah untuk melakukan diagnosis mandiri dalam menyusun kebijakan terkait kemiskinan yang berbasis data dan adaptif terhadap situasi terkini, termasuk untuk pemulihan sosial dan ekonomi pasca pandemi Covid-19 yang tidak hanya mengakibatkan berkurangnya pendapatan masyarakat, tetapi juga hilangnya pekerjaan, sulitnya akses layanan dasar serta potensi jatuhnya penduduk rentan miskin ke dalam kelompok miskin. Dengan strategi intervensi yang tepat, kita bisa membidik tingkat kemiskinan di angka 9,7 hingga 10,2 persen atau 26,2 juta jiwa hingga 27,5 juta jiwa.Jika tanpa intervensi, tingkat kemiskinan bisa melonjak hingga 10,63 persen atau menjadi 28,7 juta jiwa. Di sinilah peran penting perumusan kebijakan yang berbasis data.Melalui SEPAKAT, pemerintah pusat dan daerah dapat menganalisis data kemiskinan sebagai panduan perencanaan dan penganggaran pembangunan yang pro-poor sebagai langkah mitigasipandemi Covid-19.

"Rangkaian proses SEPAKAT dilakukan otomatis dengan pendekatan holistik, integratif, tematik dan spasial. Saat ini, SEPAKAT telah dimanfaatkan di 129 kabupaten kota dan 7 provinsi untuk penyusunan RPJMD, RKPD, strategi penanggulangan kemiskinan daerah, dan laporan pelaksanaan penanggulangan kemiskinan daerah," tegas Menteri Suharso. SEPAKAT juga berkontribusi atas penyusunan strategi reformasi perlindungan sosial yang tengah disusun Kementerian PPN/Bappenas dengan prasyarat penyempurnaan data kemiskinan yang harus dimulai dari tingkat desa. Kementerian PPN/Bappenas juga mengusulkan penyusunan social registry dengan mencakup 100 persen penduduk yang dimulaidengan digitalisasi monografi desa.

*Disusun oleh Biro Humas dan Tata Usaha Pimpinan Kementerian PPN/Bappenas bekerja sama dengan Tim Komunikasi Pemerintah Kemenkominfo

 

 

 

Smiley face
 
"Tunaikan Sumpah dan tugas kewajiban sebagai prajurit Negara Republik Indonesia, yang sanggup menjamin keamanan dan keselamatan nusa dan bangsanya"    
Panglima Besar Jenderal Sudirman
Pengumuman
Senin, 28 Februari 2022
RAPIM TNI POLRI TAHUN 2022
Selasa, 11 Januari 2022
Logo Mabes TNI
Kamis, 9 Desember 2021
Program Diklat Badiklat Kemhan TA.2022
Selasa, 23 November 2021
Foto Resmi Panglima TNI
Siaran Pers
Amanat
Berita Media
Rabu, 3 Agustus 2022
Dibuka Panglima TNI, Latma Super Garuda Shield Diikuti 14 Negara
Senin, 25 Juli 2022
Kunjungi Mabes TNI, Panglima Militer AS Sebut Indonesia Negara Penting dan Mitra Kerja Sama yang Baik
Senin, 18 Juli 2022
Presiden Jokowi Lantik 754 Perwira Remaja TNI dan Polri
Rabu, 2 Maret 2022
Presiden Hadiri Rapim TNI-Polri Tahun 2022
Kamis, 18 November 2021
Resmi Jadi Panglima TNI, Andika Perkasa Akan Lanjutkan Program Hadi Tjahjanto