3f804abd95730c82e6217735dd3ebf6a.jpg  

Wantannas Kuker ke Lanud Sam Ratulangi Sulut

Jum`at, 13 November 2020 14:47:54 - Oleh : admin - Dibaca : 185 kali

Wantannas Kuker ke Lanud Sam Ratulangi Sulut

Sekretaris Jenderal Dewan Ketahanan Nasional melaksanakan kunjungan kerja ke Pangkalan TNI AU Sam Ratulangi Manado. Disambut oleh Komandan Lanud Sam Ratulangi Kolonel Pnb Abram Tumanduk beserta para Kepala Dinas di Markas Komando ‘Tentara Langit' Lanud Sam Ratulangi Manado, Sulut, Jumat (13/11/2020).

Laksda TNI Gregorius Agung, selaku Penanggungjawab Tim Kajian Daerah Wantanas dan mewakili Sekretaris Jenderal Wantannas melakukan audensi dengan Danlanud Sam Ratulangi beserta staf perwira di ruang rapat Mako Tentara Langit Lanud Sam Ratulangi.

Danlanud dengan antusias menyambut kedatangan Tim Kajian Daerah Wantannas. Sebab berkesempatan memaparkan beberapa data penting tentang situasi kondisi terkini.

"Wilayah tanggungjawab operasi Lanud Sam Ratulangi sampai di pulau terdepan Miangas dan sampai ke Gorontalo. Konsep TNI AU untuk pertahanan wilayah sesuai dengan Bare Base Concept, kami akan menyebar kekuatan ke Sitaro, Naha dan Melonguane, sebab disana ada run-way. Landasan pacu ini adalah alternative yang akan kami gunakan apabila ada operasi saat eskalasi meningkat di perbatasan dengan Filipina. Kami mencita-citakan adanya pos-pos perwakilan TNI Angkatan Udara atau detasemen di pulau-pulau terdepan Sulawesi Utara, seperti di Miangas, Sitaro dan Melonguane. Harapan kami, dengan bertambahnya sarana prasarana di masa mendatang, akan mempercepat pergerakan pengamanan ke wilayah perbatasan. Dalam artian, sudah ada skadron udara yang stand-by di Lanud Sam Ratulangi", kata Danlanud Sam Ratulangi menjelaskan.

Lebih lanjut dikatakannya, dari sisi pergerakan pasukan, efisiensi penggunaan pesawat udara akan lebih cepat dibandingkan kapal laut untuk mobilisasi pasukan jika terjadi peningkatan eskalasi di wilayah perbatasan. Pesawat udara merupakan pilihan tepat untuk segera diluncurkan menuju trouble spot saat diperlukan.

Menanggapi hal tersebut Laksda TNI Gregorius Agung mengatakan pihaknya akan meneruskan kajian ini ke Dewan Ketahanan Nasional yang diketuai oleh Presiden Joko Widodo. "Sebab kehadiran kami disini (Wantannas terdiri dari seluruh Kementerian RI) adalah dalam rangka pengkajian daerah. Fokus kunjungan kerja kami adalah pembangunan infrakstruktur kemaritiman kemudian melaksanakan penelitian di bidang asta gatra (Ipoleksosbudhankam) dan pariwisata guna mempercepat peningkatan ekonomi daerah di provinsi Sulawesi Utara", ujarnya.

Sebelumnya, tim Kajian Wantannas telah berkunjung ke beberapa tempat di Sulut sejak dua hari sebelumnya. Bertemu dengan Pemerintah Daerah Sulut, serta stake holder lainnya. PSDKP dan Pelindo adalah salah satu sampel pelaku ekonomi,. "Kami melihat potensi perikanan di Sulut yang perlu dieksplor lagi. Sulut sebagai provinsi yang memiliki laut yang luas sehingga tingkat ancaman keamanan yang tinggi pula. Untuk itu, dibutuhkan alat pertahanan negara TNI Angkatan Udara dan TNI Angkatan Laut yang hebat. Kita berdoa agar apa yang kita cita-citakan dapat tercapai," tandasnya menutup kuker di Mako ‘Tentara Langit' Lanud Sam Ratulangi Manado.

 

 

Smiley face
 
Panglima TNI bertekad membangun prajurit yang profesional, disiplin, militan dan rendah hati
Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.IP
Pengumuman
Kamis, 4 Maret 2021
Backdrop Rakorter TNI 2021
Rabu, 3 Maret 2021
Rakornispen TNI 2021
Rabu, 3 Februari 2021
Backdrop Rapim TNI-Polri 2021
Selasa, 1 Desember 2020
Baliho Sinergi Untuk Negeri
Siaran Pers
Amanat
Berita Media
Jum`at, 26 Februari 2021
Panglima TNI Virtual Call dengan Pangab Diraja Brunei Darussalam
Senin, 22 Februari 2021
Kunjungi Poso, Panglima TNI Dan Kapolri Tinjau Kesiapan Satgas Mandago Raya
Kamis, 18 Februari 2021
TNI Beri Dukungan Penuh WAR ON DRUGS Dari Darat, Laut Dan Udara
Selasa, 16 Februari 2021
Rapim TNI-Polri 2021, Panglima TNI Bahas PPKM Skala Mikro di Jawa-Bali
Kamis, 8 Oktober 2020
Panglima TNI dan Kapolri Raih Penghargaan Tokoh Publik Indonesia Award 2020