c9fb2a9e812153a139353118104ca03a.jpg  

Panglima TNI : Strategi Pertahanan Nusantara Adalah Perpaduan Strategi dari Ketiga Matra

Kamis, 21 September 2023 08:53:03 - Oleh : admin - Dibaca : 657 kali

Panglima TNI : Strategi Pertahanan Nusantara Adalah Perpaduan Strategi dari Ketiga Matra

(Puspen TNI). Strategi Pertahanan Nusantara adalah strategi militer yang dibangun dengan memanfaatkan geografis Indonesia sebagai negara kepulauan sehingga mampu menjadi pertahanan negara yang melindungi seluruh wilayah NKRI dengan kekuatan yang menyeimbangkan dan menguatkan kekuatan pertahanan dalam menghadapi ancaman yang ada. 

Hal tersebut disampaikan Panglima TNI Laksamana TNI Yudo Margono, S.E., M.M. saat menjadi Keynote Speaker pada Seminar Nasional dengan tema "Mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia, Tinjauan Strategi Pertahanan Nusantara," di Hotel Borobudur, Jakarta Pusat, Rabu (20/9/2023).

Lebih lanjut, Panglima TNI menyampaikan bahwa seimbang dalam arti proporsional mampu hadir untuk menghadapi kekuatan musuh mengikuti poros datangnya ancaman yang ada, sedangkan menguatkan dalam arti mampu memberikan kekuatan yang mampu diwujudkan secara mandiri dalam kondisi tertentu. "Strategi pertahanan Nusantara ini memadukan strategi dari ketiga matra yaitu strategi pertahanan pulau besar oleh Angkatan Darat, Strategi Pertahanan Laut Nusantara oleh TNI AL dan Strategi Udara Kepulauan Nusantara oleh TNI AU menjadi satu kesatuan strategi militer yang komprehensif dalam menjaga kedaulatan, integritas dan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia," ujarnya. 

"Seminar ini merupakan salah satu kegiatan dalam rangkaian peringatan hari ulang tahun ke-78 TNI, kegiatan ini sangat penting bagi kita sebagai langkah dan upaya dalam mengantisipasi perkembangan lingkungan strategis serta diharapkan dapat menjadi pijakan yang kokoh untuk mengembangkan dan memberikan rasa percaya diri bagi TNI dalam melaksanakan tugas pokoknya di masa depan," tegasnya.

Ancaman terhadap negara tidak saja bersifat militer tetapi juga non militer dan bahkan hibrida serta perkembangan lingkungan strategis saat ini telah menunjukkan juga bahwa potensi untuk terjadinya infasi militer suatu negara atas negara lain masih bersifat faktual. "Oleh sebab itu TNI perlu untuk merumuskan strategi menghadapi ancaman potensial dan faktual dan menjadi landasan untuk perencanaan pembangunan kekuatan dalam rangka mengantisipasi ancaman di masa depan," sambungnya.

Mengahiri sambutannya, Panglima TNI berharap hasil dari Seminar ini dapat menjadi masukan yang sangat bernilai dalam menyusun dan mengembangkan sebuah strategi militer yang disebut dengan Strategi Pertahanan Nusantara. "Kami mohon saran masukan dan kritik dari para narasumber dan peserta seminar sekalian demi kesempurnaan Strategi Pertahanan Nusantara yang akan melengkapi strategi lainnya yang sudah ada," pungkasnya. 

 

 

 

Podcast LAPOR sippn
 
"Berbuat Baiklah"      
Panglima TNI Jenderal TNI Agus Subiyanto
Pengumuman
Siaran Pers
Amanat
Berita Media
Senin, 18 Maret 2024
TNI Pastikan Tak Terkait Klaim Rusia: Tentara Bayaran Bukan Tugas TNI
Rabu, 28 Februari 2024
Jokowi Hadiri Rapim TNI-Polri 2024
Rabu, 21 Februari 2024
TNI AL Kerahkan Kapal Korvet dan Helikopter Panther Ikuti Latihan dengan 47 Negara di India
Selasa, 20 Desember 2022
Presiden Jokowi Lantik Yudo Margono sebagai Panglima TNI
Jum`at, 2 Desember 2022
Panglima TNI Bersama KSAL Lepas Satgas MTF TNI Konga 28 N ke Lebanon




Tiktok